Home / Pembangunan

Jumat, 22 Maret 2024 - 08:50 WIB

RSUD Praya Segera Miliki Unit Jantung dan Stroke

Lombok Tengah , TRANEWS. Semangat meriri atau berbenah terus digelorakan pihak Rumah Sakit Umum Daerah Praya, Kabupaten Lombok Tengah (Loteng) Tidak hanya berupaya melengkapi sarana prasarana kesehatan di Rumah Sakit Umum Daerah Praya tetapi juga meningkatkan kualitas petugas kesehatan di lembaga yang di pimpin dr. Mamang Bagiansyah itu.

Salah satu bentuk meriri di RSUD Praya adalah dengan berencana membentuk unit Stroke dan Jantung. Untuk mewujudkan impian itu beberapa syarat yang harus disiapkan yakni selain menyiapkan fasilitas dan sarana prasarana kesehatan, tetapi juga harus penyiapan pertugas atau perawat kesehatan yang terlatih. Untuk itu pihak rumah sakit akan mengirimkan petugas kesehatan ke RSJ Harapan Kita Jakarta untuk dilatih. Demikian dikatakan Direktur RSUD Praya Mamang Bagiansyah melalui Kabid P2SD, dr. Heny didampingi Kasi P2SD. Taufik Akbar di RSUD Praya kemarin.

Pelatihan tim medis ini dilakukan untuk memenuhi syarat pembentukan unit stroke dan jantung sehingga kedepannya masyarakat tidak lagi ke luar Lombok Tengah untuk mendapatkan perawatan Jantung dan Stroke. “Penderita penyakit ini cukup banyak, jadi nanti jika sudah berdiri unit ini maka masyarakat bisa dirawat atau juga cek kesehatan jantung di RSUD Praya” jelasnya.

Baca Juga :  Wabup Nursiah Ajak Semua Stakeholder Bantu Cegah dan Turunkan Stunting di Lombok Tengah

Didalam unit itu nanti sumber daya petugas kesehatan harus tersedia seperti Perawat terlatih jantung, dokter spesialis jantung terlatih. Minimal spesialis jantung 1 orang dan perawat 6 orang

Pelatihan dilakukan selama 3 bulan yang terdiri dari ASN dan non ASN. Unit ini ditargetkan akan mulai beroperasi awal tahun 2025 mendatang. “Target awal 2025 sudah mulai beroperasi, Alat dan gedung tahun ini dibangun” ujarnya

Heny menambahkan petugas yang akan dilatih tidak sembarang melainkan petugas kesehatan yang sesuai dengan disiplin ilmu atau minimal pernah mengikuti pelatihan dasar sehingga tidak banyak yang memenuhi syarat untuk mengikuti pelatihan itu. “Petugas yang ikut pelatihan itu berdasarkan rekomendasi dokter spesialis jantung dan itu nanti dilihat dari kinerja dan prestasinya selama bekerja di rumah sakit ” jelasnya.

Baca Juga :  192 Pejabat Administrator Dan Pengawas Lingkup Loteng Dilantik

Untuk biaya pelatihan dan biaya hidup petugas kesehatan selama di Jakarta nanti dibebankan kepada anggaran RSUD Praya. Rencananya pelatihan akan dilakukan seusai bulan puasa

Dia menambahkan selain upaya untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan di Rumah Sakit, salah satu prasyarat utama untuk meningkatkan status atau tipe rumah sakit adalah dengan ketersediaan unit ini.

Unit Jantung dan syaraf, sementara kangker dan uronetrologi atau 4 Sub spesialis wajib ada dalam Rumah Sakit.

Karena itu pihak rumah sakit terus berupaya melengkapi unit unit pelayanan kesehatan di RSUD Praya sehingga dengan semangat “meriri merakon” istilah sasaknya dan berbenah istilah Indonesianya RSUD akan menjadi rumah sakit kebanggaan masyarakat Lombok Tengah nantinya Untuk itu dibutuhkan dukungan dari semua pihak dalam mewujudkan semua itu, tanpa dukungan masyarakat dan stakeholder maka akan sulit bisa terwujud. (red.TN).

Share :

Baca Juga

Pembangunan

PDAM Lombok Tengah kembali Mendapat Predikat Sehat Berdasarkan Audit BPKP

Pembangunan

Pemkab Lombok Tengah Bertemu Kemendikbud Ristek Bahas Penanganan Sekolah Rusak

Pembangunan

Pelayanan Kesehatan Gratis Tanpa Syarat Bagi Warga Menjadi Kado Istimewa HUT Loteng Ke-78

Pembangunan

Wabup Nursiah Lantik RT, BKD dan Kiyai Se-Desa Prabu

Pembangunan

Wabup Dr. Nursiah: Tingkatkan SDM Pengelolaan Anggaran Pembekalan Teknis APBD Tahun Anggaran 2024

Pembangunan

Bupati Pathul, Ketua DPRD Loteng, Bersama Forkopinda dan para OPD melakukan Safari Ramadhan Malam ke Dua di Kopang

Pembangunan

Pertama di Provinsi NTB , Kabupaten Lombok Tengah meraih WTP 11 Kali Secara Berturut-turut

Pembangunan

FK Unram Dukung Penuh RSUD Praya Jadi RS Pendidikan Terakreditasi