Home / Pariwisata

Selasa, 20 Desember 2022 - 16:42 WIB

JTfast Boat Hentikan Layanan Rute Kuta Mandalika – Bali Terkendala Ijin

Lombok Tengah, Tranews.Net. Penyeberangan laut menggunakan Fastboat  JTrip dengan rute Bali ke  Kuta Mandalika, dan  Mandalika menuju Bali, yang telah di resmikan beropersi pada Selasa (2/11/2022)  oleh Kepala Dinas Perhubungan NTB Lalu Moh Faozan, mewakili Gubernur NTB, yang dihadiri oleh,  Kepala Dinas Pariwisata NTB, Kepala KSOP III Lembar, dan Kepala Dinas Pariwisata Lombok Tengah, menuai kendala, sehingga pihak pengelola Jtrip Fastboat berencana tidak lagi melayani rute penyebrangan tersebut.

CEO JTrip, Putu Suciawan, mengaku kecewa dengan banyaknya persoalan yang muncul pasca peresmian penggunaan Boat sebagai salah satu angkutan laut yang melayani langsung rute Bali – Mandalika dan sebaliknya setiap hari.

Padahal tidak kurang dari 70 orang penumpang setiap hari yang menggunakan jasa penyebrangan Boat tersebut untuk kebutuhan berlibur maupun bisnis di pulau Lombok terutama Kuta Mandalika. ” Jtrip operasikan boat denga kafasitas penumpang seratus orang, dan peminat angkutan ini sangat banyak sekali,” katanya.

Putu Suciawan,  mengaku tidak akan mengoperasikan boat itu lagi di karenakan banyaknya persoalan terutama terkait persoalan ijin, padahal pihaknya sudah melengkapi semua yang menjadi syarat berlayar atau angkutan laut. Ia menilai telah terjadi tumpang tindih pengertian soal hukum tentang pemamfaatan areal sandar kapal antara instansi satu dengan lainnya sehingga tidak menemukan kejelasan. ” Kami sangat menyanyangkan hal ini terjadi, sehingga perusahaan JTrip akan tutup permanen saat ini,” tegasnya.

Baca Juga :  Rapimcab Partai Demokrat, Adi Bagus Targetkan 8 Kursi Menuju Ketua DPRD Loteng

Suciawan,  mengaku selama melayani rute Bali ke Kuta Mandalika dan Kuta Mandalika ke Bali  rugi karena biaya opersional sangat tinggi. Namun semua itu tidak menjadi persoalan.

Sejauh ini pihaknya telah berupaya maksimal mungkin melakukan pendekatan dan pertemua dengan pihak – pihak terkait termasuk dinas perhubungan, KSOP, Dinas Pariwisata maupun Pemda Loteng juga Pemprop NTB, namun belum membuahkan hasil dan belum ada kepastian tentang ijin yang di harapkan oleh pihak perusahaan.

Saat ini pihak perusahaan JTrip  akan melayani rute wilayah Lombok Barat yakni Senggigi. “Karena permintaan para tamu melalui agent- agent yang sudah mempercayalan JTrip maka rute Boat dari Bali ke Mandalika akan di alihkan ke Lombok Barat, yakni Senggigi,” terang CO Jtrip.

Baca Juga :  Wujudkan Hospitality di The Mandalika, Kodim Loteng Gelar Program Mandalika Bersinar

Sementara itu, Kepala Dinas Kebudayaan dan  Pariwisata Loteng. H. Lendak Jayadi, mengaku merugi dengan keputusan JTrip yang akan memberhentikan secara permanen operasional Boat yang melayani antar Provinsi dengan rute langsung Bali ke Kute Mandalika tersebut.

Tentu hal ini di dasari  banyaknya pengguna jasa JTrip Boat, yang akan berwisata ke Kuta Mandalika secara langsung melalui pulau Dewata. “Kita sangat menyayangkan keputusan pihak JTrip yang akan memberhentikan opersional Boatnya,” tegasnya.

Lendak berharap, segala persoalan yang menjadi kendala, terutama terkait ijin, pihak perusahaan hendaknya segera mengurusnya melalui instansi terkait yakni dinas perijinan yang memiliki wewenang. “Silahkan ajukan ijin apabila itu yang menjadi kendala, Disbudpar tidak ada wewenang terkait persoalan itu,” ungkap Lendek. (Red.TN).

Share :

Baca Juga

Pariwisata

Menuju NTB Bumi Amanah, Sektor Pariwisata Harus Libatkan Semua “Stakeholder”

Pariwisata

Lestarikan Wayang Orang Dandim Loteng Prakarsai Nobar “Pandawa Boyong”

Pariwisata

Aksi Penggalangan Dana Peduli Palestina Di Alun Tastura Loteng Akan Dipimpin Langsung Bupati Pathul

Pariwisata

Wujudkan Hospitality di The Mandalika, Kodim Loteng Gelar Program Mandalika Bersinar

Pariwisata

Buruan!!! 2500 Lowongan Kerja Tersedia Di Career Expo 2023 Poltekpar Lombok

Pariwisata

Rannya Agustyra Kristiono Gugah Generasi Milenial Cintai dan promosikan makanan khas Suku Sasak

Pariwisata

850 Personel Gabungan TNI-POLRI, Satpol PP dan Dishub Amankan Puncak Pesona Bau Nyale di Loteng

Pariwisata

Desa Lantan, Kawo, dan Semoyang Wakili Lombok Tengah untuk DGIP 2023