Home / Pendidikan

Rabu, 17 Mei 2023 - 19:28 WIB

Bupati Loteng Jajaki Kerjasama Dengan Unizar Untuk Calon Dokter Jalur Tahfiz

Mataram, Tranews.net. Bupati Lombok Tengah (Loteng) HL Pathul Bahri, terus ekspansi ke perguruan tinggi lainnya selain Unram untuk persiapan kuliah Calon penerima beasiswa Kedokteran jalur Tahfiz. Kali ini Bupati mendatangi kampus Universitas Islam Al Azhar Mataram. Bupati didampingi Kadis Pendidikan dan Kebudayaan, Kepala Bank NTB Syariah Kabupaten Lombok Tengah, Kabag Prokopim dan sejumlah pengurus Yayasan Peduli Yatim Piatu dan Duafa bertemu dengan Rektor Universitas Islam Al Azhar Dr.Ir.M.Ansar MB, Rabo (17-05).

Rektor Universitas Islam Al Azhar menyambut baik pertemuan ini bahkan sudah ada rencana pihak Universitas Islam Al Azhar untuk bertemu Bupati Lombok Tengah.

Menurut Rektor, Beberapa tahun yang lalu ada MOU dengan Pemda Loteng namun sudah berkahir karena sudah 5 tahun berlalu, semoga kita sambung dan bekerja sama untuk lebih erat lagi.

Untuk diketahui kata Rektor Unizar berdiri di lahan 9,8 hektar. Kedepannya untuk melangkah maju perlu kerjasama dengan pihak lain dan tak bisa jalan sendiri, bangun kerjasama dengan perguruan tinggi luar dan dalam negeri, termasuk dengan Kabupaten Lombok Tengah.

Sementara itu Bupati Lombok Tengah H.L Pathul Bahri mengatakan pemerintah daerah Kabupaten Lombok Tengah sangat peduli terhadap anak yatim makanya dibuatkan satu payung hukum yakni berupa peraturan Bupati tentang Rahman Rahim Day yakni  hari kasih sayang bagi anak Yatim di setiap 10 Muharram dengan memberikan santunan.

Pathul menegaskan , yang menjadi pertanyaan kenapa berpikir harus sekolahkan anak anak miskin dan yatim menjadi dokter? karena Kabupaten Lombok Tengah sangat kekurangan tenaga dokter, “kita baru punya 200 orang dari 1000 orang angka ideal untuk jumlah penduduk Lombok Tengah. Disamping itu tugas dokter jalur Tahfiz itu nanti mengelola klinik peduli Yatim dan memberikan pengobatan secara gratis bagi orang miskin, itu kita buatkan surat pernyataan yang wajib ditandatangani oleh Calon Dokter tersebut” kata Bupati.

Baca Juga :  Woo, Keren, Babinsa Masuk Sekolah Bina Generasi Muda

Ketua DPD Partai Gerindra NTB itu , menambahkan kedatangannya bersama rombongan ke Unizar untuk mendapatkan informasi tentang quota dokter yang bisa diberikan kepada anak anak Tahfiz itu termasuk juga berapa biaya yang harus disiapkan bagi mahasiswa kedokteran jalur Tahfiz tersebut. “Kami butuh informasi dari pak Rektor, kira kira kami di kasi jatah berapa, dan biaya yang harus kami siapkan” tanya Pathul Bahri.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Lombok Tengah H.L.Idkham Khalid menambahkan animo masyarakat untuk memasukkan anak anaknya menjadi dokter dari jalur Tahfiz cukup tinggi bahkan beberapa daerah di luar Lombok Tengah berharap bisa masuk dan diberikan kesempatan untuk ikut seleksi di Kabupaten Lombok Tengah hanya saja Bupati menegaskan bahwa program ini hanya untuk Lombok Tengah saja. “Harus yang ber KTP Lombok Tengah, sebab ini sumbangan dari ASN dan masyarakat Lombok Tengah” ungkapnya.

Idham menambahkan, Selain Unram dan Unizar, Bupati Lombok Tengah juga tengah menjajaki kemungkinan kerjasama dengan Universitas Peteran Jakarta.

Ditempat yang sama Wakil Rektor III Universitas Islam Al Azhar mengatakan fakultas kedokteran memang tidak sembarang meluluskan mahasiswa sebab ada standar yang harus diikuti namun dia yakin dengan doa maka akan lolos. “Kami punya aturan main tersendiri, tidak bisa sembarang masukkan mahasiswa sebab takutnya nanti berdampak ke mahasiswanya,  Kami terbuka untuk program ini namun sesuai dengan aturan dan standar Al Azhar sendiri. “Kami sangat tertarik dengan program ini dan perlu di tindak lanjuti, karena itu perlu kita ikat dengan bentuk kerjasama” ujarnya.

Baca Juga :  Rachmat Hidayat Pastikan RTLH dan RKB Ponpes tahun 2023/2024 tetap Berlanjut untuk Masyarakat Lombok

Wakil Rektor I mengatakan pihaknya tidak bisa menentukan berapa quota akan tetapi mengacu kepada pushing grade namun demikian pihaknya sangat menyambut baik kehadiran Bupati Lombok Tengah padahal sebelumnya pihak Universitas Islam Al Azhar sudah menyiapkan strategi untuk ekspansi ke daerah daerah untuk membangun kerjasama namun ternyata Bupati Lombok Tengah justru datang.”ini pertemuan istimewa, kami menyambut baik, Allah telah mempertemukan kita” ungkapnya.

Rektor Universitas Islam Al Azhar menambahkan apa yang disampaikan oleh Bupati sudah difahami. Namun harus tetap mengacu kepada Tiga hal pokok yang wajib dipenuhi Calon mahasiswa, yaitu tidak Buta Warna, Jurusan IPA dan bebas Narkoba baru masuk ke tes akademik. “Kalau hanya mengacu kepada kemampuan akademik maka akan diambil oleh universitas Unram namun ada hal lain yang juga menjadi pemikiran kita. Tidak hanya kemampuan akademik tetapi ada prasyarat lain yang harus dipertimbangkan” jelasnya.

Rektor berharap agar kerjasama ini terus berlanjut sehingga nanti hubungan baik Unizar dengan Pemkab Lombok Tengah semakin baik lagi. (red.TN).

Share :

Baca Juga

Pendidikan

Pemda Loteng Jalin MOU Dengan Unizar Terkait Beasiswa Pendidikan Jalur Tahfiz

Pendidikan

Bupati Lombok Tengah Bertemu Rektor UPN VJ ,Bahas Terkait Beasiswa Kedokteran Jalur Tahfiz di Jakarta

Pendidikan

SMAN 1 Jonggat Kembangkan Literasi Milinial

Pendidikan

Infrastruktur Tak Memadai SDN Bantu Entek Mampu Mencetak Penghafal Alquran

Pendidikan

Ini Pesan Wabup Nursiah Kepada 872 Peserta Pelatihan Berbasis Kompetensi Gelombang Pertama

Pendidikan

Tim Peneliti NIID Jepang dan FK Unram Kunjungi RSUD Praya

Pendidikan

Tiga Kontingen NTB untuk STQ Nasional Berasal dari Lombok Tengah

Pendidikan

Kunker Ke Malang Pemda Loteng Berkomitmen Tingkatkan Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansinya